Stop Loss Dan Take Profit, 2 Aspek Penting Dalam Trading Forex

Banyak istilah-istilah penting yang perlu Anda pelajari ketika masih dalam tahap belajar trading forex. Namun untuk mendapatkan pemahaman dengan lebih baik, Anda bisa belajar untuk mengenali istilah-istilah yang mudah dipahami dulu. Nah, sebagai pemula, stop loss dan take profit merupakan istilah yang wajib Anda pelajari dalam materi pengantar forex. Mengapa demikian? Untuk lebih jelasnya, langsung saja kita simak pada pembahasan lebih lanjut tentang stop loss dan take profit di sini.

belajar stop loss dan take profit dalam trading forex

Apa Itu Stop Loss?

Ada yang mengatakan stop loss adalah salah satu jenis order close (penutupan), ada pula yang lebih senang menganggap stop loss sebagai fitur spesial untuk membatasi kerugian. Keduanya tidak salah, karena stop loss memang merupakan order close trading yang secara otomatis menutup posisi Anda di level tertentu.

Contoh mudahnya begini, Anda membuka order buy EUR/USD di harga 1.1280. Posisi tersebut akan terus berjalan selama Anda belum menjalankan perintah close order secara manual. Dalam konteks cara trading pada umumnya, untuk mendapatkan profit tentu Anda harus menutup posisi tersebut ketika harga EUR/USD bergerak naik di atas 1.1280. Namun bagaimana bila harga bukannya naik, dan malah terus turun di bawah level open Anda?

Sebelum margin tergerus habis oleh kerugian karena penurunan harga, maka Anda perlu segera menutup posisi buy tersebut. Akan tetapi, jika mengandalkan cara close order secara manual, maka Anda harus senantiasa memantau chart harga secara terus-menerus. Nah, Anda bisa menggunakan stop loss order guna mengatasi masalah tersebut.

Stop loss order berfungsi untuk menutup secara otomatis posisi terbuka yang sedang loss. Menariknya, level penutupan itu bisa Anda tentukan sendiri. Katakanlah dalam posisi buy EUR/USD di atas Anda menentukan stop loss di 1.1260 (jarak 20 pips dari level open), maka ketika harga bergerak turun dan menyentuh level tersebut, posisi Anda akan ter-close secara otomatis. Dengan demikian, stop loss bisa disebut sebagai salah satu jenis close order yang bermanfaat untuk melindungi trading Anda. Bayangkan apabila Anda lalai memantau chart dan tidak menggunakan stop loss. Jika harga terus turun melewati level 1.1260, tentu kerugian Anda akan lebih besar dari sekedar 20 pips.

Mengenal Take Profit

Jika stop loss menjalankan fungsinya untuk menutup otomatis suatu posisi yang sedang merugi, maka take profit memiliki kegunaan sebaliknya. Dengan take profit, Anda bisa mengatur level tertentu agar posisi trading yang sedang untung ditutup pada level tersebut. Jadi misalkan pada order buy EUR/USD di 1.1280 tadi Anda menetapkan take profit di 1.3000 (jarak 20 pip lebih tinggi dari open), maka ketika harga melesat naik dan menyentuh level tersebut, order buy Anda akan tertutup secara otomatis.

Lalu bagaimana apabila harga ternyata masih terus naik sampai ke level 1.1320? Bukankah itu namanya membatasi profit? Faktanya memang seperti itu. Namun jika ditelaah lagi, fungsi utama take profit ini sebenarnya adalah untuk mengambil keuntungan yang sudah cukup sesuai target Anda, sekaligus melindungi profit dari risiko kerugian jika harga tiba-tiba berbalik turun.

Anda bisa saja mengabaikan fitur take profit dan membiarkan posisi terbuka terus karena sepertinya harga akan terus naik. Namun pergerakan harga tidak bisa diprediksi semudah itu. Bahkan dengan analisa yang sudah tersusun rapi pun, selalu ada peluang kesalahan prediksi. Jadi untuk mengantisipasi risiko tersebut, take profit memungkinkan Anda untuk mengamankan profit yang telah tercapai, agar tidak 'termakan' oleh risiko loss dari penurunan harga yang bisa saja terjadi.

Kesimpulan

Stop loss dan take profit pada dasarnya adalah pilihan close order otomatis untuk membantu Anda mencegah kerugian lebih banyak dan mengamankan profit dari risiko perubahan arah harga. Penggunaan kedua order tersebut opsional, namun eksistensinya begitu penting sehingga fitur stop loss dan take profit selalu ada di setiap platform trading broker forex terbaik. Selain itu, operasi trading otomatis, termasuk yang menggunakan robot trading forex terbaik pun banyak yang mengaplikasikan setting stop loss serta take profit.

Dalam menentukan level stop loss dan take profit, ada tips-tips khusus agar Anda dapat memanfaatkan kedua fitur tersebut sebagai cara mengatur manajemen risiko. Untuk mendapatkan info selengkapnya tentang hal tersebut, mari simak pelajaran selanjutnya di Manajemen Risiko Dan 4 Metodenya Untuk Belajar Trading Forex.