Mengupas 3 Strategi Trading Forex Dengan Trend Reversal

Memanfaatkan potensi trend harga memang sangat menarik, terutama karena di sanalah keuntungan besar bisa dikumpulkan. Namun seringkali, banyak trader merasa tidak beruntung karena "tidak kebagian" trend, alias masuk di saat trend sudah mulai melemah. Kalaupun mereka berhasil mengolah strategi trading forex dengan metode trend following, perolehannya tidak sebanyak potensi yang diraih saat entry di awal trend.

Strategi Trading Forex Dengan Trend Reversal
Itulah mengapa, semakin banyak saja trader yang ingin mengenali pembentukan trend seawal mungkin. Dari sini kemudian bermunculan strategi trading forex untuk mengenali trend reversal (pembalikan). Pada dasarnya, metode tersebut memperkir akan datangnya pembalikan harga sebelum hal itu benar-benar terjadi. Terdapat 3 strategi trading forex terkenal yang biasa diterapkan untuk memprediksi terjadinya trend reversal, di antaranya adalah:

1. Strategi Trading Forex Dengan Analisa Candlestick

Candlestick telah lama menjadi senjata ampuh dalam membaca pergerakan harga, termasuk juga untuk mengenali potensi trend reversal. Strategi trading forex ini pada dasarnya berfokus pada pola candlestick reversal seperti pin bar.

Pola pin bar merupakan formasi candlestick unik yang body-nya kecil, tapi sumbu atas atau bawahnya sangat panjang. Bentuk tersebut mencerminkan penolakan harga untuk melanjutkan trend sebelumnya, sehingga pada pergerakan selanjutnya harga akan mulai berbalik arah.

Pin Bar Reversal
Untuk meningkatkan validitas sinyal, strategi trading forex ini kerap kali menggabungkan teknik pembacaan candlestick dengan support dan resistance. Caranya sederhana saja, karena Anda tinggal mengidentifikasi terbentuknya pola candlestick reversal di area support atau resistance kunci.

Pin Bar Resistance

2. Strategi Trading Forex Dengan Price Pattern

Strategi trading forex yang membaca pergerakan harga di chart tak hanya dilakukan lewat pengenalan candlestick, tapi juga price pattern. Pola-pola ini secara umum terdiri dari beberapa pergerakan harga yang membentuk formasi unik dan dikenali sebagai penunjuk trend reversal.

Salah satu price pattern yang umum diidentifikasi dalam strategi trading forex ini adalah head and shoulders. Pola ini ditandai dengan bentukan "bahu kiri", "kepala", dan "bahu kanan" sehingga menyerupai pola head yang diapit oleh shoulders di kedua sisi.

Pola Head and Shoulders
Dalam mengartikan pola unik ini, terdapat pemahaman umum yang menyebutkan bahwa bentukan "kepala" merefleksikan upaya buyer untuk mendorong harga ke level lebih tinggi, karena tampak lebih tinggi dari "bahu kiri".

Ketika selanjutnya buyer justru gagal mengangkat harga lebih tinggi (terlihat dari terbentuknya "bahu kanan"), maka itulah momen ketika kekuatan buyer mulai melemah dan berpeluang digantikan oleh dominasi seller. Dalam strategi trading forex reversal, skenario itu baru akan terkonfirmasi saat harga terus turun hingga menembus neckline dan tertutup di bawah level tersebut.

Sebagai penanda bearish reversal, pola head and shoulders umumnya terjadi di puncak uptrend. Beberapa formasi price pattern lain yang menandakan trend reversal punya teori yang tak jauh berbeda dengan pemahaman head and shoulders. Berikut ini beberapa contoh umum dari pola-pola price pattern yang digunakan dalam strategi trading forex dengan trend reversal.

Pola Inverted Head and Shoulders

Pola Inverted Head and Shoulders

Kebalikan dari head and shoulders, pola ini menunjukkan isyarat bullish reversal dan biasanya terbentuk di bottom harga.


Pola Double Top dan Bottom

Pola Double Top Dan Bottom

Masing-masing merupakan penanda bearish (double top) dan bullish (double bottom) reversal dalam. Ide strategi trading forex dengan pola ini adalah, kegagalan harga untuk menciptakan titik high (puncak) baru pada uptrend atau titik low (lembah) baru pada downtrend merupakan pertanda melemahnya penguatan trend. Ketika harga ditutup di luar pola, terdapat potensi reversal yang cukup kuat.


Pola Triple Top dan Bottom

Pola Triple Top Dan Bottom

Formasi ini memiliki kemiripan dengan double top dan bottom, hanya saja terdiri dari 3 high atau low yang tampak sejajar. Dalam strategi trading forex reversal, pola ini dianggap lebih valid daripada double top dan bottom, tapi lebih jarang terjadi.


3. Strategi Trading Forex Dengan Divergensi

Setelah menelusuri bermacam-macam strategi trading forex di atas, mungkin Anda bertanya-tanya, kenapa belum ada satu pun strategi trading forex yang menggunakan indikator teknikal? Bukankah indikator adalah semacam 'alat ajaib' yang bisa memberitahu kita kemana harga akan bergerak?


Pertama-tama, perlu dipahami bahwa secanggih dan serumit apapun suatu indikator, serta sebaik apapun tampilannya, suatu indikator hanyalah jelmaan dari hasil perhitungan harga di masa lalu. Dengan demikian, sinyal indikator selalu bersifat lagging. Karena itu, indikator hanya memberi pemahaman tentang apa yang terjadi dari harga di masa lalu, bukan memberitahu kemana harga akan bergerak selanjutnya.

Sifat lagging itu pulalah yang membuat indikator kurang diandalkan dalam strategi trading forex dengan trend reversal, yang sangat mengutamakan pengenalan sinyal sebelum pembalikan terjadi, bukan sesudahnya.

Namun demikian, bukan berarti indikator teknikal sama sekali tak memberikan kontribusi dalam strategi trading forex ini. Faktanya, ada jenis indikator oscillator (RSI, Stochastic, CCI, Momentum, MACD, dll.) yang bisa dimanfaatkan dalam strategi trading forex reversal.

Fungsi tersebut sebenarnya bukanlah kegunaan utama oscillator. Namun karena indikator jenis itu dapat menunjukkan momentum dari trend harga yang sedang bergerak, divergensi antara pergerakan indikator dengan harga dapat ditandai sebagai sinyal reversal.

Contoh Divergensi
Dalam prinsip strategi trading forex ini, suatu trend dikatakan sedang mendekati akhir dan kemungkinan bakal berbalik jika momentumnya melemah. Sekalipun pergerakannya di chart masih terlihat menguat, trend itu cepat atau lambat akan segera berakhir, karena pelemahan momentum mengindikasikan berkurangnya kekuatan buyer atau seller dalam mendorong harga untuk terus berada di trend yang sama.

Kondisi perbedaan momentum dengan harga itulah yang dinamakan dengan divergensi. Dalam mengidentifikasi perbedaan, Anda perlu melihat low dan high harga lalu membandingkannya dengan pola yang dibentuk oleh indikator oscillator. Untuk mempermudah pemahaman Anda tentang strategi trading forex ini, berikut ringkasan sinyal divergensi yang biasa dijadikan patokan:

Sinyal Divergensi

Kiat Sukses Strategi Trading Forex Dengan Trend Reversal

Dalam menerapkan strategi trading forex ini, Anda perlu lebih berhati-hati. Setiap teknik memang memiliki risiko masing-masing, tapi banyak pihak menganggap strategi trading forex dengan trend reversal lebih berisiko karena mengarahkan trader untuk menerapkan pola pikir yang berlawanan dengan trend saat ini.


Menghadapi hal itu, Anda tak perlu cemas dulu karena ada 3 kiat sukses strategi trading forex yang jika diperhatikan dan diterapkan baik-baik, akan mampu menghindarkan Anda dari risiko besar bertrading dengan teknik trend reversal.


Tunggu Konfirmasi

Pola candlestick, price pattern, dan divergensi memang bisa menjadi alat deteksi dalam strategi trading forex dengan trend reversal. Namun demikian, tak ada kepastian yang benar-benar menjamin jika harga akan selalu berbalik arah setelah didahului oleh kemunculan 3 sinyal tersebut. Kenyataannya, tak ada yang benar-benar dapat menebak pergerakan harga di masa depan, karena semua kemungkinan selalu bisa terjadi.


Untuk mengantisipasi kejadian tersebut, sebaiknya jangan tergesa-gesa bertindak setelah sinyal trend reversal muncul. Ambil langkah hati-hati dalam menjalankan strategi trading forex ini, dengan menantikan konfirmasi sebelum entry. Sebagai contoh, tunggu sampai harga ter-close di bawah neckline apabila Anda menerapkan strategi trading forex dengan price pattern.

Bagaimanapun juga, bahaya sinyal palsu sering mengintai trader yang suka tergesa-gesa mengartikan sinyal pembalikan dari strategi trading forex reversal. Harga seringkali mengecoh trader dengan membuat koreksi yang hanya merupakan "istirahat" sementara dari trend sebelumnya. Oleh karena itu, sebaiknya tunggu hingga konfirmasi reversal muncul sebelum entry berdasarkan sinyal dini.

Gunakan Pending Order

Jika Anda khawatir terlambat masuk karena harus menunggu konfirmasi, sebaiknya gunakan pending order untuk bisa mengeksekusi harga secara otomatis pada level yang diinginkan. Bagi trader pengguna strategi trading forex reversal, pending order yang biasa digunakan adalah limit entry order.


Sebagai contoh, harga saat ini sedang turun, tapi Anda melihat tanda-tanda bullish reversal dari strategi trading forex dengan sinyal divergensi. Untuk mendapatkan entry yang terkonfirmasi, Anda perlu menunggu hingga harga menyentuh support kunci terlebih dulu. Di sini, Anda tak perlu repot-repot memantau chart terus dan khawatir lalai mengeksekusi order. Dengan menempatkan buy limit di level support, Anda bisa meninggalkan chart dan order buy akan secara otomatis terbuka jika harga menyentuh support.

Namun demikian, jika Anda termasuk trader pengguna strategi trading forex konservatif yang baru beraksi ketika reversal benar-benar terkonfirmasi dari pergerakan harga di trend baru, Anda dapat menggunakan stop entry order. Hal tersebut karena, stop order memperkenankan Anda untuk membuka buy di atas harga sekarang, atau mengeksekusi order sell di bawah harga saat ini.

Perhatikan Fundamental

Tak dapat dipungkiri, faktor fundamental berperan penting dalam strategi trading forex ini. Pergerakan harga ditentukan oleh tingkat permintaan dan penawaran yang sentimennya sangat dipengaruhi kondisi fundamental. Tak jarang, reversal lebih disebabkan oleh rilis berita fundamental berdampak besar ketimbang pergerakan teknikal.

Fundamental Dalam Strategi Reversal
Misalnya saja, kebijakan bank sentral yang tiba-tiba memotong suku bunga dapat mempengaruhi sentimen pasar untuk melakukan aksi jual dan menggulingkan harga yang sebelumnya dalam kondisi bullish menjadi bearish. Maka dari itu, sebaiknya jangan abaikan faktor fundamental jika Anda gemar mencari peluang dari strategi trading forex reversal.